Pages

Truth, Life, Love.

Sunday, September 09, 2007

menyaksikan sendiri kisah2 cinta org2 terdekatku, hati aku serta merta jadi tawar. tawar terhadap cinta. ditambah lagi dengan pengalaman aku sendiri..

aku akui, cinta tidak akan pernah lari dari air mata. perasaan jadi begitu rapuh saat cinta mengetuk pintu hati, saat ia mula menyelit masuk perlahan jauh ke relung hati, sehinggalah ia pergi dengan sendirinya. tidak pernah kering dari air mata. atau hanya aku kah yang berpendapat begitu? pengalaman bercinta aku sentiasa pedih. begitu agaknya corak kasih utk insan sprti aku. aku terima seadanya - i know i worth for every trial that Allah SWT sent me. dan masih tetap berharap kelak aku mampu menemui cinta yang byk ketawa dari air mata. lantas, bila aku menemuinya, aku yakin, itulah kasih sejati yang sebenar untukku. insyallah..


aku sebetulnya merasa semakin lemah dlm mengharungi hidup aku sehari-harian...

2 comments:

  1. chenta,
    ibarat kau sedang mengupas bawang.
    mula dari kulitnya yang nipis, hingga ke setiap lapisannya.
    kau kupas, lapis demi lapis, sehingga habis.
    tapi, akhirnya kau tak dapat apa-apa.
    hanya tangan yang kotor dan air mata shj.
    tp, jangan kau salahkan bawang itu.
    kau yang hendak mengupasnya, maka kau harus bersedia untuk sebarang risiko.

    kau berchenta tiada bersharat.
    tiada sharat kau akan bahgia bila kau berchenta.

    ReplyDelete
  2. Encik Kachak, just came here looking back all the comments ever made in this blog yang sy tak reply lagi. haha.

    my reply is,
    terima kasih atas ingatan tu :)

    ReplyDelete

Thanks for simply being here! *love*

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS